Sunday, March 25, 2018

Love and Hate Relationship

"Yang Penting Momma Bahagia"
Siapa yang gak pengen denger kalimat di atas terus dari suami tiap hari yakaaannn.... Meskipun kadang suami sebagai laki-laki seringkali jarang ngomong banyak bertindak. Tapi suami saya mah kebalikannya, banyak ngomong jarang bertindak. Hahahahaha..... Protes mulu kerjaannya. Awal-awal nikah sih saya masih sering sakit hati nahan keki. Tapi lama-lama akhirnya saya beraniin buat speak up juga. Apalagi setelah punya anak. Jadi makin keliatan sifat asli saya, yaitu GALAK ! :D

Tadinya suami saya nih tipe yang apa-apa diladenin gitu loh. Alesan palbis (paling bisa) nya adalah "ya kan aku pengen manja-manjaan sama kamu". Awal-awal nikah mah seneng diiming-imingin kata-kata begitu. Lama-lama, saat tubuh udah gak sanggup nopang lagi, lalu otak mulai kasih peringatan "mending lo ngomong terbuka deh"

EVERYTHING HAS CHANGED
Jadi, waktu anak pertama saya lahir, saya tinggal di rumah mama di daerah Tangerang, dan suami keukeuh tinggal di rumah kita tinggal di daerah Cibubur. Dengan alasan, kalau berangkat dari Tangerang, macet, dan dia menolak untuk bangun lebih pagi untuk bisa ngejar jam-jam gak macet dari Tangerang menuju Jakarta. Jadilah kita LDR tuh selama 1.5 bulan. Suami cuma kunjungin saya dan anak bayi di weekend. Jumat malam dia datang, Minggu malamnya balik lagi ke rumah Cibubur. Setelah lahiran saya emang keukeuh pengen tinggal di rumah mama, supaya saya bisa pulih dulu dari lahiran normal. Lagian, namanya juga anak pertama yakaaan, masih perlu banyak belajar. Yaa, meskipun saya pengalaman ngurus bayi 2x yang juga keponakan saya sih. Tapi kan, beda ya ngurus anak sendiri sama ngurus anak orang lain.

Well singkat cerita, perjanjian awal saya dengan suami adalah, saya tinggal di rumah mama, selama full 3 bulan. Kebetulan saya baru ambil cuti lahiran H-2. Jadi, saya masih bisa dapat full cuti 3 bulan untuk ngurus bayi yang sekarang udah berusia 1 tahun 8 bulan.

Tapi, itu gak kejadian. Setelah 1 bulan, kita ngadain aqiqah di rumah Cibubur, sempat nginep di sana selama 1 hari, dan suami terlena tuh. Dia liat saya sudah cukup gape lah ngurus anak sendiri tanpa bantuan mama. Dan dia liat keknya saya udah pulih dari 'lelahnya' melahirkan. Akhirnya dia insist untuk saya balik lagi ke rumah Cibubur. Saya sedikit ngalah, tapi dengan tegas saya bilang "aku pulang kalo udah dapet ART. Soalnya aku butuh makan teratur. NO ART, NO PULANG KE CIBUBUR" Disitulah saya berubah jadi perempuan tegas. Awalnya dia shock, tapi setelah denger alasan saya yang cukup masuk di akalnya, akhirnya dia iya in dan bilang "Yang penting Momma bahagia".

ART DATANG, KAMI PULANG
Proses dapetin ART pastinya gak gampang dong yakaaan... Mungkin para 20an yang sekarang lagi berusaha cari jodoh, gak bakal nyangka deh kalo nyari ART itu, lebih susah daripada nyari jodoh. Tapi, itulah kenyataannya. Nyari ART itu menguras banyak tenaga, pikiran, dan uang. Hahaha.... Gimana enggak ? Sekarang banyak banget penyalur ART yang ngakunya bener, taunya zonk. Dan tarif mereka juga udah kek orang gila ! Malak sesuka hati dia. Belum tentu orang yang direkomendasikan sebagus portfolionya.

Akhirnya setelah kurang lebih 3 mingguan, mama nemuin calon ART yang mau serabutan dengan gaji yang cukup masuk dengan budget kita. Oya, sebelum deal punya budget sekian untuk ART pun, saya musti debat dulu nih sama suami. Suami itu masih berpikir bahwa akan mudah nyari ART yang mau urus rumah dan urus anak. Kayak ART ART jaman dulu. Saya udah berkali-kali bilang. Jaman sekarang udah susaaaah nemuin yang kayak gitu. Kalaupun ada, budget dari yang suami ajukan mah gak bakal masuk. Dan bener aja, suseehh nyarinya bok. Sampe akhirnya mama nemu yang mau dinego. Setelah saya sampaikan keadaan rumah saya, yang sebetulnya gak bisa dibilang satu rumah utuh juga. Karena emang beneran cuma seuprit doang. Akhirnya si ART setuju kerja dengan kita. Itupun setelah saya bilang, nanti kalau sama-sama cocok, bisa kita naikin gajinya.

Akhirnya, di sebuah hari Minggu siang, ART datang, kami pun pulang ke rumah Cibubur. Heuheuheu.... Belom siap at all sih sebenernya waktu itu. Tapi, apa daya.

DRAMA ART DIMULAI
Alasan saya minta ART ya seperti yang disampaikan di atas tadi. Pertama, karena saya butuh makan teratur. Kenapa pake ART segala ? Karena kebiasaan jelek saya, kalau misalnya nih di rumah gak ada makanan yang tersedia, saya bisa aja nahan diri untuk gak makan. Tapi kan, saya menyusui. Saya udah gak bisa egois lah, kasian anak saya nanti. Nah, kalo ada ART kan, otomatis ada yang masakin, jadi makanan pasti udah tersedia di meja makan, dan saya bisa langsung makan.

Kan bisa go-food atau delivery ? Iya, bisa. Tapi kan butuh waktu lagi untuk mesen makanan, mending keburu. Kalo baru inget mesennya pas udah lewat jam maksi gimana ? Saya punya maag dan asam lambung, yang ada udah keburu kehilangan nafsu makan nanti.

Alasan kedua karena saya kan memang working mom. Jadi kalau nanti saya mulai masuk kerja lagi, pastinya saya butuh pengasuh untuk si kecil. Sebenernya bisa dimasukin ke day care sih. Tapi suami gak mau. Ya sudahlah... Alhamdulillah udah ketemu kan yang sesuai keinginan, mari berharap kita cocok.

Saya itu orangnya direksionis banget. Alias, gape dalam memberikan pengarahan. Saya bisa mengarahkan ART sesuai dengan pekerjaan apa yang harus dilakukannya, tapi kelemahan saya, saya orangnya perasaannya banget, gak tegaan. Jadi seringkali kalo ART ngeluh dikit apaaaa gitu, saya gak tega, akhirnya mengiyakan. Kayak misalnya baru jalan 2 minggu nih, si ART minta ijin mau anter sepupunya ke kampung karena anak sepupunya sakit. Suaminya gak bisa anter, jadi minta tolong si ART saya untuk anterin. Karena gak tegaan, saya iya in. Dengan syarat, besoknya udah harus balik lagi ke Jakarta. Dia setuju. Saya deg-degan, khawatir dia gak balik lagi.

Setelah 2 hari, akhirnya si ART sampai di Jakarta. Saya lega. Tapi lalu jeda kurang lebih sebulan, dia minta balik lagi. Karena disuruh suaminya pulang. Nah pas disitu baru ketauan jeleknya. Dia kalau udah pulang ke kampung, udah susah banget dihubungin. Alasannya karena hp nya pasti langsung dipegang sama anaknya yang paling kecil. Dan kayaknya si anaknya itu gak pernah nyampein ke Ibu nya kalau ada telp atau sms buat dia, gitu. Jadi si ART gak ngeh kalau kita nyariin dia. Gimana gak nyariin ? Ijinnya 3 hari udah balik, ini bisa seminggu baru balik lagi.

Dan kejadian begini kejadian lagi setelah 1 atau 2 bulan kemudian. Akhirnya saya dengan tegas untuk memberhentikan dia. PADAHAL SIH BUTUH DIA BANGETTTTT... Tapi mogimana dong yaaa..... Masak kerja sama orang sesuka-suka hati begitu. Sementara saya kan udah masuk kerja lagi gak lama dari dia mulai kerja.

Nyari ART baru lagi. Mulai dari Nol lagi. Dikerjain lagi. Pulang lagi. Uang penyalur, hilang lagi. Sial lagi. HUFT BANGED GAK SEEHHH BUEBOOO ??

Well, dari selama 1 tahun 8 bulan (seumur anak pertama saya) ini, saya udah 3x ganti ART. ART terakhir ini dapet dari penyalur juga. Udah jalan setengah tahun lebih. Gajinya udah saya naikin sekali. Anak saya udah cocok. Kita juga udah cocok sama masakannya. Meskipun kalo disuruh kadang suka skip (gak sering sih, tapi kadang kl hal penting yang skip, suka bikin keki juga), meskipun kalo masak lama banget (kelamaan buka hp nyari resep di Google), tapi ya kita harus terima segala kekurangan dan kelebihannya.

Menurut saya, punya ART itu, semacam kita role play jadi HRD aja. Sometimes musti tegas, sometimes musti pake hati juga. Biar sama-sama nyaman. Dan yang paling penting, kalau dia ikut ngurus anak juga, gak bikin dia kesel yang (amit-amit) bisa aja jadinya terlampiaskan ke anak kita.

Butuh seni khusus ngadepin ART. Kuncinya sih menurut saya komunikasi. Bikin gimana supaya si ART mau dan bisa terbuka sama kita. Jadi paling enggak, kita tau apa yang dia rasain. Gak diem-diem baeee, tau2 meledak. Amit-amit deeehhh....

Ya, in summary, berhubungan dengan ART itu memang semacam Love and Hate Relationship lah ya. Musti pinter-pinter maintain perasaan. Menurut buebo gimanaaa ??

Monday, February 26, 2018

Ngedate Sama Suami

Hello !
Walah, udah lama banget saya gak nulis blog. Liat postingan terakhir aja, itu 2 tahun yang lalu. Tsaaayy.... Sekarang udah tahun 2018. Dimana pelakor udah berkali-kali jadi pembicaraan di sosial media. Huft...

Well, gak mau bahas soal pelakor, saya mau bahas soal yang manist manist aja. Mumpung masih bulan penuh cinta (cailah...) yakhaaannn :D Yuk, bahas soal ngedate sama suami :)

Sebelum ditanya, saya mau ngasih tau, kalo saya adalah Ibu pekerja. Saya dan suami bekerja, anak di rumah usia 1 tahun 6 bulan, diasuh sama pengasuh, dan kadang-kadang dititipin ke Eyangnya (mertua saya). Saya dan suami sering banget pulang malem, tapi untungnya waktu masuk kantor kami flexible. Kita bisa masuk lebih siang dari Bapak-Bapak & Ibu-Ibu kantoran pada umumnya. Sekian perkenalannya.

Buat saya, ngedate berdua sama suami itu hukumnya WAJIB. Biar apa ? Ya untuk menjaga kewarasan bersama, trus biar kemesraan ini janganlah cepat berlalu (jangan nyanyi plis. Hahaha :D) Dan tentunya biar TIADA PELAKOR DAN PEBIKOR DIANTARA KITA dong yaaaa.... Untungnya suami juga mengamini hal ini.

Kepengennya sih ya, ngedate berdua itu nginep di hotel atau villa berduaan doang tanpa anak. Tapi, saat udah punya anak dan lagi hamil anak kedua gini, rasanya keluar cari makan malam berdua naik motor pun udah indah banget buat kita. Yang penting berdua.

Tahun lalu, Alhamdulillah dapet kesempatan ngedate agak jauhan, dan momennya pas. Nonton konser Coldplay di Singapore. Yes, itu cuma berdua ! Meski ninggalin anak selama 3 hari yang bikin kangennya kayak apa tau, tapi bonusnya bisa bawa pulang berbotol-botol ASIP buat anak kicil di rumah. Tentunya karena hormon-hormon bahagia itu memuncar-muncar gak siiih ??? LESS GUILTY !!






Beberapa kali sih suami suka ngajak nonton bioskop gitu bareng temen-temen kantornya kalo pas ada film baru. Tapi buat saya sekarang, nonton bioskop udah gak masuk itungan ngedate. Karena terlalu biasa. Hahaha (kebanyakan gaya). Kalau ngedate-ngedate sepele dan murah, saya dan suami lebih memilih nonton film streaming di rumah atau ngobrol berdua di kasur pas weekend gitu pas anak lagi tidur. Kebetulan rumah kami, rumah super minimalis. Jadi mau nonton TV pun, pantat masih tetep nempel di kasur :p

Dan menurut ku, jangan remehin ngedate-ngedate sepele macam gitu. Karena seringkali justru yang begitu lah yang lebih berkualitas dibanding ngedate-ngedate besar yang lain.

Nah kalau bisa dapet momen ngedate jauh kayak nonton konser di luar negeri gitu, ya itu tetep juga musti dimanfaatin banget. Karena pasti itu momen langka yang bakal kejadian paling 2 taun sekali. Karena biasanya pas udah pergi, PASTI ujung-ujungnya bakal PENGEN CEPET PULANG ! 


Saturday, May 14, 2016

Jalan-Jalan Seru : World of Wonders - Citraraya, Cikupa

Long weekend di awal Mei adalah suatu hal yang sangat menyenangkan. Selain saya bisa banyak istirahat sebagai bumil, saya juga jadi bisa quality time-an dengan orang-orang tersayang.

Nah, berbekal hasil googling dan lihat postingan temen hijabers yang keliatannya seru banget jalan-jalan ke taman bermain, akhirnya saya memutuskan untuk mengajak 3 keponakan saya mengunjungi World of Wonders yang lokasinya gak jauh dari rumah mama di Tangerang, yaitu di daerah Perumahan Citra Raya, Cikupa.

Apa sih World of Wonders ini ?? Jadi, World of Wonders adalah sebuah taman bermain, seperti Dufan, versi mini ! Di World of Wonders terdapat belasan wahana yang bisa kita nikmati. Inilah perjalanan kami...

di mobil perjalanan menuju World of Wonders
wahana pertama yang dinaiki Aretta
nungguin bocil mau naik pontang panting 
dia naik wahana ini sampai 5x lohhh
sewa e-bike selama di World of Wonders









CITRA RAYA WORLD OF WONDERS
Lokasi : Perumahan Citra Raya, Jl. Citra Raya Boulevard Blok K H 01/01, Sektor 3.1 Madigras, Cikupa, Tangerang, Banten, Indonesia
No. Telp : +62 21 29003640
HTM : Rp 70.000 (hanya WOW), Rp 75.000 (WOW + Water Park)
Sewa e-bike : Rp 60.000/2 jam